Tentukan sendiri jalan cerita selanjutnya.

Tentukan sendiri jalan cerita selanjutnya.
SET YOURSELF THE NEXT STORY

Ads : 1 USD forever

This blog started to be written January 11, 2015.
Advertise your products and services here.
With 1 USD then your ad posted in the article forever.
1 USD per article forever.

A story with tens of thousands of articles.

A story with tens of thousands of articles.
life and death, blessing and cursing, from the main character in the hands of readers.

Campaign : Support my book "The ultimate guide to get life on earth as in heaven."

Campaign : Support my book "The ultimate guide to get life on earth as in heaven."
Campaign started October 17, 2015 (45 days)

Your contribution to my campaign

Saturday, March 28, 2015

Cara Menyusun Proposal Bisnis Untuk Investor.


business_plan


Artikel ini menjawab pertanyaan Giovanni, salah satu Sobat Studentpreneur, yang bertanya melalui Business Start-Up Coaching Clinic with Prasetiya Mulya Business School.

Pertanyaan
Saya sebelumnya belum pernah benar-benar berbisnis sampai sukses, dalam artian tiap bisnis yang mau saya mulai selalu tidak bisa bertahan lama karena sifat mudah mnyerah saya dan rasa pesimistis sama tiap usaha yang saya jalani. Nah sekarang ini saya punya ide bisnis yang ingin saya jalani, kali ini saya cukup percaya ide saya ini ke depannya bisa sukses karena di kota saya belum ada bisnis serupa dan pasarnya saya yakin cukup besar. Tapi kendalanya saya tidak punya modal untuk membukanya karena membutuhkan modal yg sangat besar. Saya takut kalau kelamaan di pending ide ini bisa keduluan orang. Maka saya menyiapkan proposal untuk investor yang mau membiayai ide saya ini. Nah bagaimana menyusun proporsal yang baik dan benar agar proposal saya dapat tembus ke tangan investor?

Cara Menyusun Proposal Bisnis Untuk Investor tips konsultasi  studentpreneur

Jawaban
Dear Giovanni, langkah yang perlu Anda lakukan sebelum membuat proposal adalah harus memastikan dahulu dengan pasti seberapa besar konsumen potensial yang dapat Anda raih dengan ide bisnis yang Anda miliki. Hal ini layaknya seperti Grup Band yang ingin menawarkan lagu kepada produser rekaman. Selain lirik dan musik yang Anda tawarkan, maka Anda perlu memastikan terlebih dahulu seberapa banyak penikmat lagu yang menyukai aliran musik yang dibawakan. Semakin banyak jumlah komunitasnya, maka semakin besar keinginan produser itu untuk mengontrak grup band Anda.
Untuk dapat memperoleh analisis pasar yang valid dan meyakinkan, Anda perlu membuat segmentasi yang jelas mengenai potensi pasar yang Anda sasar. Hal ini akan mempermudah Anda ketika menawarkan rencana bisnis ini kepada investor, karena investor akan berpikir seberapa langgeng bisnis Anda akan berjalan dilihat dari potensi konsumen yang dimiliki.
Strategi segmentasi yang perlu Anda lakukan tidak perlu ribet-ribet. Lakukan saja identifikasi sederhana dari kategori-kategori segmentasi yang ada, namun jangan terlalu umum. Maksud yang terlalu umum adalah seperti usia, jenis kelamin, pekerjaan, dll. Coba pergunakan kategori segmentasi yang lebih terarah, misalkan lokasi orang menghabiskan waktu luang, jenis perilaku orang ketika waktu luang, atau dapat digunakan juga segmentasi dengan variabel waktu, seperti waktu-waktu tertentu orang biasa melihat info online, kunjungan untuk liat facebook, dll.
Dengan segmentasi itu, maka Anda dapat menginformasikan besaran konsumen dan frekuensi konsumsi dari konsumen. Data itulah yang akan jadi 50% modal Anda untuk meyakinkan investor mengenai ide bisnis Anda. Nah, kalau sudah 50%, maka 50% sisanya dari mana?
Sisa 50% modal Anda adalah kekuatan ide bisnis Anda tersebut dengan nilai tambah yang Anda berikan. Seberapa besar sih ide yang Anda tawarkan dapat menjadi solusi atas permasalahan yang dihdapai oleh pasar sasaran yang sudah Anda segmentasikan tadi. Semakin unik dan solutif, maka semakin yakin investor untuk menanamkan investasinya di Anda.
Langkah terakhir yang perlu Anda persiapkan adalah membuat sistem pengembalian dana yang rapih kepada investor, meliputi tingkat dan jangka waktu pengembalian investasinya. Investor tentunya menginginkan pengembalian yang lebih besar dari deposito dengan jangka waktu yang lebih pendek pula. Oleh karena itu, Anda perlu memberikan insentif yang menarik daripada bunga deposito yang ditawarkan saat ini. Selamat berjuang Giovanni.

M. Setiawan Kusmulyono
Beliau adalah kepala Entrepreneurship Development Center, Prasetiya Mulya School of Business and Economics

No comments:

Post a Comment

Related Posts

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...