Tentukan sendiri jalan cerita selanjutnya.

Tentukan sendiri jalan cerita selanjutnya.
SET YOURSELF THE NEXT STORY

Ads : 1 USD forever

This blog started to be written January 11, 2015.
Advertise your products and services here.
With 1 USD then your ad posted in the article forever.
1 USD per article forever.

A story with tens of thousands of articles.

A story with tens of thousands of articles.
life and death, blessing and cursing, from the main character in the hands of readers.

Campaign : Support my book "The ultimate guide to get life on earth as in heaven."

Campaign : Support my book "The ultimate guide to get life on earth as in heaven."
Campaign started October 17, 2015 (45 days)

Your contribution to my campaign

Sunday, May 13, 2018

Tanda Yunus


Tanda Yunus

Bank Pustaka

Oleh: Doug BatchelorSebuah Fakta Menakjubkan
BK-SOJ_Tanda-YunusDiperkirakan bahwa 10 miliar burung terlibat dalam penerbangan migrasi setiap tahun. Misalnya, salah satu spesies dari burung tengkek menempuh perjalanan 3.500 mil dari Asia Tengah ke Equator Afrika. Penerbangan terlama yang tercatat dibuat oleh merpati pos yang berlangsung pada tahun 1931, ketika burung tegas ini terbang dari Arras, Perancis, ke sarangnya Saigon, Vietnam. Ketika dilepaskan, merpati terbang lurus seperti panah sepanjang 7.200 mil di atas wilayah asing menuju sarangnya hanya dalam 24 hari! Tapi dara laut Arktik memiliki migrasi terpanjang dari setiap hewan: sayap dara laut yang tangguh mulai dari lapangan persarangannya di Arktik Utara menuju Antartika dan kembali: perjalanan pulang pergi yang hampir mencapai 25.000 mil!
Migrasi hewan tetap merupakan salah satu keajaiban besar, misteri dan keajaiban ciptaan Tuhan. Para ilmuwan masih bingung bagaimana hewan yang bermigrasi yang tahu persis ke mana dan kapan harus pergi. Bagaimana mereka tanpa ragu menemukan jalan mereka kembali ke pantai yang sama, sungai, atau menempati tanah yang mereka belum pernah lihat sejak lahir? Berikut adalah beberapa lebih contoh pikiran yang terbesit: Kupu-kupu raja dikenal karena migrasinya yang luar biasa panjang. Selama musim panas, kupu-kupu raja dapat ditemukan beterbangan dari Kanada dan di seluruh Amerika Serikat sampai ke rumah musim dingin mereka di Meksiko tengah-dalam beberapa kasus mereka bepergian lebih dari 2.000 mil! Dan Chinook yang bermigrasi lebih jauh daripada salmon lainnya, sering bepergian hingga 2.000 mil di pedalaman untuk bertelur di sungai air tawar tertentu dan sungai kecil seperti yang dilakukan nenek moyang mereka.
Ciptaan Tuhan memiliki rasa memiliki yang indah dan alami; Namun, manusia, bahkan banyak orang Kristen, kadang-kadang pergi ke arah yang berlawanan dari tempat Tuhan telah mengarahkan mereka. Alkitab bahkan mengajarkan bahwa dalam beberapa hal, hewan sering lebih selaras dengan Tuhan daripada manusia. “Tetapi bertanyalah kepada binatang, maka engkau akan diberinya pengajaran, kepada burung di udara, maka engkau akan diberinya keterangan. Atau bertuturlah kepada bumi, maka engkau akan diberinya pengajaran, bahkan ikan di laut akan bercerita kepadamu. Siapa tahu di antara semuanya itu yang tidak tahu, bahwa tangan Tuhan yang melakukan itu.” Ayub 12:7-9).
Kitab Suci memberikan perhitungan yang luar biasa dari seorang nabi yang enggan pergi ke arah yang salah, sampai Tuhan menangkap perhatian pengembara menggunakan ciptaanNya serta unsur-unsurnya. Yesus kemudian mengatakan kepada kita bahwa kisah nabi tidak patuh yang sama berfungsi sebagai mercusuar untuk membantu yang tersesat menemukan jalan pulang kepada Juruselamat.
“Pada waktu itu berkatalah beberapa ahli Taurat dan orang Farisi kepada Yesus: ‘Guru, kami ingin melihat suatu tanda dari pada-Mu.’ Tetapi jawab-Nya kepada mereka: ‘Angkatan yang jahat dan tidak setia ini menuntut suatu tanda. Tetapi kepada mereka tidak akan diberikan tanda selain tanda nabi Yunus. Sebab seperti Yunus tinggal di dalam perut ikan tiga hari tiga malam, demikian juga Anak Manusia akan tinggal di dalam rahim bumi tiga hari tiga malam.” (Matius 12: 38-40).
Saya sarankan Anda mengambil beberapa saat untuk membaca kitab Yunus untuk memperkenalkan diri kembali dengan petualangan nabi menakjubkan ini. (Keempat pasal yang menawan ini mengambil hanya sekitar 10 menit untuk membaca, dan itu akan sangat meningkatkan pemahaman dan kenikmatan studi mengagumkan ini.)
Yunus: Fakta, bukan Dongeng
Seorang wanita tua dalam perjalanan ke rumah di atas bus kota dengan tenang membaca Alkitab. Seorang ateis duduk di sampingnya, mengamati ibadahnya dengan sinis . “Ibu,” ia akhirnya menyela, “apakah Anda benar-benar percaya bahwa Alkitab itu benar?”
Mendeteksi sarkasme dalam suaranya, dia hanya berkata, “Ya, Pak. Setiap kata. “la menekankan kasus ini. “Maksudmu kau percaya bahwa Tuhan berfirman dunia menjadi ada dalam enam hari?”
Tanpa melirik, dia menjawab, “Tentu saja!”
“Dan saya kira Anda percaya bahwa Nuh selamat dari banjir global, menyelamatkan semua makhluk di dunia juga?”
“Ya!”
Mulai jengkel, orang itu berkata, “Anda bahkan mungkin percaya kisah Yunus?” Dia mengangguk dan terus membaca. “Bagaimana mungkin seorang pria mungkin bertahan di ikan selama tiga hari?”
“Saya tidak yakin,” wanita tua itu menjawab. “Saya kira ketika saya masuk ke surga, saya akan harus bertanya padanya.”
Dengan nada mengejek, ateis bertanya, “Tapi bagaimana kalau dia tidak di surga?”
Untuk pertama kalinya, para wanita Kristen memandang orang menjengkelkan itu dan tepat bertemu tatapannya. Dia menjawab, “Kemudian Anda akan mendapatkannya untuk bertanya padanya!”
Ini adalah kisah lucu – mari kita hadapi, beberapa mukjizat Alkitab telah lebih diragukan dan difitnah dibandingkan kisah Yunus. Tentu, tampaknya terlalu luar biasa untuk percaya bahwa seseorang bisa ditelan utuh oleh ikan besar, apalagi bertahan selama tiga hari di perutnya! (Klaim bahwa paus tidak bisa menelan seorang keseluruhan adalah sebuah mitos. Tapi itu benar-benar bukan masalah, karena kata yang digunakan dalam Yunus 1:17, seperti yang ada di Matius 12:40, bukan berarti ikan paus; Gantinya, itu berarti rakasa laut.)
Saya mengakui bahwa di awal pengalaman Kristen saya, saya bertanya-tanya bagaimana kisah Yunus bisa secara harfiah benar. Tapi kemudian aku mendengar Dr. J. Vernon McGee, pada radio siaran Melalui Alkitabnya , mengutip tiga contoh dipercaya di zaman modern di mana orang ditelan oleh beberapa jenis ikan besar lalu kemudian diselamatkan hidup-hidup;
Satu cerita berawal pada akhir abad 19. Bintang Timur, sebuah kapal penangkap ikan paus yang beroperasi di lepas Kepulauan Falkland di Atlantik Selatan, adalah untuk mengejar ikan paus besar. Kapal Harpoon diluncurkan, dan paus itu berhasil ditombak. Namun, dalam kekerasan yang diikuti, salah satu kapal yang lebih kecil terbalik – melemparkan dua awak kapal ke laut. Salah satu dari mereka ditemukan tenggelam, tapi yang lain, James Bartley, menghilang tanpa jejak. Paus itu akhirnya tenang, dan bangkainya diangkat ke kapal tempat kru memulai menorehnya pada lapisan lemak.
Setelah beberapa hari, mereka bekerja hingga ke bagian perut, dimana mereka memperhatikan sesuatu yang besar bergerak di dalam. Mereka memotong perutnya terbuka dan di sana berbaring James Bartley. Dia terbungkuk, tidak sadar, dan bahkan agak dicerna, tapi dia masih hidup; Mereka menyiram dia dengan air laut, menempatkan dia di kabin kapten untuk memulihkannya dan setelah beberapa minggu beristirahat di tempat tidur, ia kembali pada pekerjaan.
Beberapa laporan termasuk penjelasan rinci tentang apa yang Bartley alami dan rasakan selama paus nya melakukan perjalanan. Dia mengatakan bahwa dia ingat terbang di udara ketika paus melanda perahu dengan ekornya. Lalu tiba-tiba, kegelapan mengelilinginya saat ia tergelincir pada sepanjang bagian halus dari paus atau sejenisnya. Dia kemudian masuk ke area yang lebih besar ditandai dengan zat berlendir yang menyusut dari sentuhannya. Dia segera menyadari bahwa ia berada di ikan paus. Dia bisa bernapas, tapi itu juga sangat panas; Dia mengatakan bahwa kemudian ia kehilangan kesadaran, dan hal berikutnya yang ia ingat adalah kru merawat dirinya.
Laporan lain mengatakan bahwa kulit Bartley secara permanen dipengaruhi oleh asam lambung dalam ikan paus, dan bahwa ia memiliki penampilan yang dikelantang putih untuk sisa hidupnya. Versi lain menjelaskan kulitnya seperti memiliki warna kebiruan setelah penyelamatan.
Di luar bukti ini, kita tidak boleh lupa bahwa Alkitab mengatakan: “Maka atas penentuan TUHAN datanglah seekor ikan besar yang menelan Yunus.” (Yunus 1:17). Ini berarti bahwa modifikasi apapun yang diperlukan makhluk ini untuk mengakomodasi tempat tinggal sementara Yunus, Tuhan mempersiapkan itu. Namun, bahkan lebih kuat dari argumen ini, harus cukup untuk setiap orang Kristen bahwa Yesus menyatakan pengalaman Yunus adalah fakta dan bukan dongeng (Matius 12:40).
Tiga hari tiga malam
Sebelum membahas makna di balik “tanda Yunus”, saya pertama kali ingin menjelaskan interval waktu “tiga hari tiga malam”. Itu adalah pertanyaan yang sering diajukan sehubungan dengan teks familiar ini. Karena kesalahpahaman yang sederhana, ayat khusus ini dalam Injil Matius telah berhasil menimbulkan kebingungan, frustrasi dan bahkan perpecahan di antara orang awam, pendeta dan para sarjana juga. Dengan lebih dulu berurusan dengan teka-teki “tiga hari tiga malam” yang populer ini tentang kisah Yunus, kita akan mampu melanjutkan dengan damai melalui sisa penelitian luar biasa ini.
Yesus mengatakan bahwa Anak Manusia akan “tinggal di dalam rahim bumi tiga hari tiga malam” – yang berarti berada di dalam kubur. Kami akan menganggap, sebagaimana umumnya diyakini, bahwa Yesus mati hari Jumat dan bangkit hari Minggu. Melihat ini, tidak peduli bagaimana Anda memotongnya, Yesus tidak berada di dalam kubur selama tiga malam meskipun Alkitab dengan jelas menyatakan “tiga malam”.
Banyak orang yang saya temui merasakan bahwa Alkitab tidak bisa dipercaya mungkin karena kejanggalan ini. Dan yang lainnya berusaha menampung “tiga malam” ini dengan mengadopsi keyakinan bahwa Yesus mati pada hari Rabu atau – Kamis masih menganggap karena Yesus tidak benar-benar berarti tiga malam literal.
Terus terang, sangat sedih melihat orang-orang Kristen menghabiskan begitu banyak energi berjuang menjelaskan sesuatu yang Alkitab dengan jelas menjelaskan sendiri; masalahnya sama sekali bukan pada “tiga hari dan tiga malam di dalam rahim bumi”. Masalahnya muncul dari kesalahpahaman kita dari frase “di dalam rahim bumi”. Pertama-tama saya akan mengatasi masalah ini, lalu menjelaskan apa arti dari “rahim bumi”. (Dari Alkitab King James, terjemahan kata “rahim bumi” dalam Alkitab bahasa Indonesia diterjemahkan secara gamblang sebagai “lubuk hati bumi”.)
Waktu yang Tepat, Tempat yang Salah
Penyalah tafsiran akan “waktu yang tepat, tempat yang salah” ini sangat mirip dengan pengalaman tragis yang dialami pengikut Miller lebih dari 150 tahun yang lalu. Sebagai hasil dari studi Alkitab yang tekun ini, William Miller, seorang pengkhotbah Baptis yang saleh, percaya dan mengajarkan bahwa Yesus akan kembali pada tahun 1844. Dia mendasarkan ini pada Daniel 8:14, yang menyatakan: “Sampai lewat dua ribu tiga ratus petang dan pagi, lalu tempat kudus itu akan dipulihkan.” William Miller kemudian dengan cepat meletakkan titik awal dari nubuat ini, yaitu dari tahun 457 SM seperti yang diperkirakan dalam Daniel 9:25, “dari saat firman itu keluar, yakni bahwa Yerusalem akan dipulihkan dan dibangun kembali”. Dengan menambahkan nubuatan 2.300 hari – satu hari dalam nubuatan sama dengan satu tahun menurut Yehezkiel 4: 6 – ia menghitung bahwa Yesus akan datang pada tahun 1844. Mereka beranggapan bahwa bait kudus harusnya ada di bumi, yang akan dibersihkan oleh api. Meskipun mereka memiliki waktu yang tepat – mereka memiliki tempat yang salah dan, pada akhirnya, peristiwa yang salah.
Ketika waktu datang dan pergi, dan Yesus tidak kembali sebagaimana yang diperkirakan, yang dialami pengikut Miller yang hancur berusaha untuk menemukan kesalahan mereka. Banyak di antaranya yang terus mencari kembali tanggal, meskipun masalah terletak tepat pada tempat, bukan waktu. Alkitab tidak pernah menyebut di dalam “hati bumi” adalah tempat kudus – oleh karena itu, bait suci di Daniel 8:14 bukan berarti bumi, yang menjadi kesalahan para pengikut Miller.
Sesungguhnya, Yesus tidak datang untuk membersihkan bumi dengan api pada tahun 1844. Namun, Dia memulai pekerjaan khusus sebagai Imam Besar kita untuk membersihkan bait suci di surga dari dosa-dosa umat-Nya (Daniel 8:12-14; Ibrani 8:1-6; Imamat 16:1-17). Kristus juga mulai membersihkan tempat kudus-Nya, atau gereja, di bumi dari doktrin palsu yang sangat berakar pada saat Abad Kegelapan.
Lubuk Hati Bumi
Setiap kali kita mencoba untuk mengumpulkan arti dari ayat di Alkitab, kita harus membandingkannya dengan ayat-ayat yang serupa atau terkait lainnya. Hal ini memungkinkan Alkitab – Firman yang diilhami – untuk menafsirkan dirinya sendiri. Karena istilah “rahim bumi” hanya ditemukan dalam Injil Matius 12, bukan tempat lain dalam Alkitab, kita perlu menemukan ayat-ayat yang serupa untuk referensi.
Ungkapan “di bumi” muncul 66 kali dalam Alkitab King James, namun satupun dari ini tidak mengacu ke kuburan. Misalnya, dalam Doa Bapa Kami kita berdoa, “Jadilah kehendak-Mu di bumi seperti di sorga.” Apakah ini berarti kita berdoa sepanjang kehendak Tuhan yang harus dilakukan berada di dalam kubur seperti di surga? Tidak, tentu saja tidak! Sebaliknya, itu berarti kehendak-Nya di antara orang-orang di bumi – bangsa-bangsa yang di bumi – seperti yang dilakukan di antara para malaikat di surga.
Dalam Perintah yang kedua, kita membaca, “Jangan membuat bagimu patung yang menyerupai apa pun yang ada di langit di atas, atau yang ada di bumi di bawah, atau yang ada di dalam air di bawah bumi” (Keluaran 20:4). Dengan mudah kita mengenali di sini bahwa “di bumi di bawah” bukan berarti di dalam kubur, melainkan di dunia. Yesus juga mengatakan, “Berbahagialah orang yang lemah lembut, karena mereka akan memiliki bumi” (Matius 5:5). Apakah itu berarti mereka akan mewarisi kubur? Saya pikir Anda mendapatkan poinnya.
Dalam Matius 12:40, kata “lubuk hati” berasal dari kata Yunani “kardia”. Menurut Strong, kardia berarti hati (yaitu, pikiran atau perasaan [pikiran]); itu juga bisa berarti tengah. Selain itu, kata Yunani untuk “bumi” adalah “ge”. Secara harfiah berarti tanah, wilayah, atau bagian padat atau seluruh dunia Terrene (termasuk penghuni di setiap aplikasi) – termasuk negara, tanah, lahan, atau dunia.
Jadi frase “bumi” dengan mudah dapat diterjemahkan sebagai “di tengah-tengah dunia” – atau dalam cengkeraman planet yang hilang ini – bahwa Yesus datang untuk menyelamatkan!
Dengan kata lain, dalam Matius 12:40, Tuhan memberitahu para murid-Nya bahwa sama seperti Yunus tinggal di dalam perut ikan besar, demikian juga Anak Manusia akan berada di cengkeraman sentral dunia.
Jam Kebenaran
Kehidupan Yesus ditandai oleh beberapa saat penting. Ketika Dia berbalik, Ia menjadi sadar akan hidup-Nya menyerukan sebagai Anak Domba Tuhan dan hubungan khusus-Nya dengan Bapa. Kemudian pada baptisan-Nya, Yesus memulai kehidupan-Nya untuk pelayanan publik. “Waktunya telah genap; Kerajaan Allah sudah dekat.” (Markus 1:15).
Tapi kapan pastinya dosa-dosa dunia ditempatkan pada Anak Domba Tuhan? Apakah hal itu ketika Dia mati di kayu salib, atau ketika mereka meletakkan tubuh-Nya di dalam kubur? Jawabannya adalah tidak. Ini adalah bagian dari membayar hukuman atas dosa-setelah mati di kayu salib dan ditempatkan di kubur, penderitaan-Nya telah berakhir. Apakah ketika mereka mendorong paku ke tangan-Nya? Itu pasti bagian dari itu, tetapi titik awal sebenarnya adalah sebelum penyaliban.
Menurut hukum Ibrani, dosa-dosa orang-orang yang ditempatkan pada domba Paskah sebelum domba itu dibunuh. Selama Perjamuan Malam Terakhir, dengan roti dan air anggur, Yesus memeteraikan perjanjian baru-Nya untuk menjadi Anak Domba yang menghapus dosa-dosa dunia.
Segera setelah terbentuknya perjanjian baru ini pada Perjamuan Terakhir, Yesus mulai menanggung kesalahan, rasa malu, dan sanksi kita. Layak menyebutkan bahwa Yesus mati selama perayaan Paskah. Selama minggu itu, ribuan domba dikorbankan di Bait Suci sehingga aliran darah yang  mengalir dari Kaabah ke sungai Kidron dan akhirnya mengalir ke Laut Mati. Setelah Perjamuan Malam Terakhir, Yesus menyeberangi aliran darah pada jalan-Nya ke Getsemani.
“Setelah Yesus mengatakan semuanya itu keluarlah Ia dari situ bersama-sama dengan murid-murid-Nya dan mereka pergi ke seberang sungai Kidron” (Yohanes 18:1). Yesus pergi melalui sungai Yordan ketika Dia memulai pelayanannya, dan Dia menyeberangi Kidron berdarah ketika dia mulai penderitaannya.
Kemudian dalam Taman Getsemani, Dia berdoa penyerahan tiga kali. Pada Kamis malam itu, Yesus berdoa dalam penderitaan, berkeringat tetesan darah. Dia mengatakan, “Tetapi bukanlah kehendak-Ku, melainkan kehendak-Mulah yang terjadi,” (Lukas 22: 42-44). Sejak saat itu, Kristus telah memeteraikan penyerahan Nya, memenuhi takdir-Nya sebagai penanggung yang bersalah bagi ras yang jatuh. Orang banyak datang dan membawa Dia pergi.
Yesus adalah tawanan setan. Untuk pertama kalinya dalam kekekalan, persekutuan antara Bapa dan Anak terputus. Gunting dosa kita memotong tali itu yang selalu terhubung kepada Bapa-Nya. Dia berada di “lubuk hati bumi,” atau lebih jelas: “kedalaman dunia.” Sama seperti dengan Yunus, tampaknya ada kegelapan total dan tanpa harapan yang mengelilingi sang penebus dunia.
Ada lima ayat Alkitab di mana Yesus mengacu pada Kamis malam sebagai “jamnya,” yang berarti waktu peralihan penting dalam pelayanan-Nya:
“Sesudah itu Ia datang kepada murid-murid-Nya dan berkata kepada mereka: ‘Tidurlah sekarang dan istirahatlah. Lihat, saatna sudah tiba, bahwa Anak Manusia diserahkan ke tangan orang-orang berdosa” (Matius 26:45).
“Kemudian Ia kembali untuk ketiga kalinya dan berkata kepada mereka: ‘Tidurlah sekarang dan istirahtlah. Cukuplah. Saatnya sudah tiba, lihat, Anak Manusia diserahkan ke tangan orang berdosa” (Markus 14:41 NKJV).
“Ketika tiba saatnya, Yesus duduk makan bersama-sama dengan rasul-rasul-Nya” (Lukas 22:14).
“Lihat, saatnya datang, bahkan sudah datang, bahwa kamu diceraiberaikan masing-masing ke tempatnya sendiri dan kamu meninggalkan Aku seorang diri” (Yohanes 16:32).
“Bapa, telah tiba saatnya; permuliakanlah Anak-Mu, supaya Anak-Mu mempermuliakan Engkau” (Yohanes 17:1).
Markas Besar Neraka
Sebuah perubahan nyata terjadi pada jam Kristus diserahkan ke “tangan orang-orang berdosa” -atau mungkin lebih baik kita mengatakan “ke tangan setan”. Sesuatu yang berbeda mulai terjadi.
Anda melihat, sebelum titik ini dalam pelayanan Yesus, setiap kali massa berusaha untuk menangkap atau melempari Dia dengan batu atau melemparkan Dia dari tebing, Dia melewati tanpa luka. Dia menyelinap menembus mereka. Ini karena Dia tidak bersalah di hadapan Bapa, dan karena itu di bawah perlindungan malaikat Tuhan. Saat-Nya belum tiba. Itu belum waktu-Nya untuk menderita bagi dosa-dosa dunia. Tapi setelah saat itu-Kamis malam-saat masa lalu, sekarang, dan dosa-dosa masa depan dunia ditempatkan pada Anak Domba Tuhan, baru itulah waktunya.
Kadang-kadang kita lupa bahwa hukuman dosa bukan hanya kematian; ada juga hukuman atau penderitaan yang dengan sempurna diukur sesuai dengan pekerjaan kita (Lukas 12:47;2 Petrus 2:9). Yesus datang untuk mengambil keseluruhan hukuman, penderitaan, dan kematian kita (Roma 6:23). Kapan tepatnya Dia mulai menanggung dosa-dosa dunia? Sebenarnya jauh sebelum itu. Ini dimulai Kamis malam dalam Taman Getsemani.
Dari saat Ia mulai menanggung hukuman atas dosa-dosa kita, Yesus berada di lubuk hati bumi, atau lebih tepatnya, markas besar neraka. Tentara memukul Dia. Orang banyak meludahi-Nya. Dia diseret dari satu pengadilan ke pengadilan yang lain – dari Imam Besar ke Pilatus, dari Herodes kembali ke Pilatus, dan akhirnya ke Golgota. Dia berada di cengkeraman dunia yang jahat, cengkeraman iblis yang adalah penguasa dunia ini (Yohanes 16:11).
Selain itu, ingat bahwa Yunus tidak statis sementara ia diasingkan dalam ikan besar, seperti dengan orang yang sudah mati di dalam kubur. Sebaliknya, ia seperti seorang tawanan yang tinggal di sebuah kapal selam mobile, untuk pergi ke mana pun ikan membawanya. Ketika ikan naik, ia pergi; ikan turun, dia turun. Dalam cara yang sama, Yesus adalah tawanan setan dan antek-anteknya. Setan benar-benar dalam kendali massa roh jahat-yang gila itu seingga membawa Yesus dari satu tempat ke tempat yang lain, memberikan sanjungan pelecehan, penghinaan, dan hukuman fisik pada Penebus kita. Ketika Dia menderita hukuman dan hukuman atas dosa-dosa kita, Dia berada “dalam lubuk hati”, atau di tengah-tengah, dunia yang hilang ini.
Bayangkan bagaimana Yunus harus menderita selama pencobaannya sebagai tawanan di perut gelap gulita ikan besar. Tiga hari dalam kegelapan berlendir, dipenuhi bau busuk terasa seperti keabadian. (Apakah Anda pernah mempertimbangkan bahwa jika Yunus bisa bertahan hidup dalam jurang pencernaan ikan, Yunus mungkin bukan satu-satunya makhluk yang tetap hidup dan menggeliat di sekitar di sana?) Namun penderitaan Tuhan kita adalah jauh lebih besar dari nabi yang terkenal tidak patuh itu. Betapa Yesus harus mengasihi kita untuk rela menanggung semua itu agar melepaskan kita dari nasib yang menyedihkan itu!
Jadi kita lihat lagi teks Alkitab kita, perlu diingat bahwa Yesus tidak pernah mengatakan akan ada tiga segmen 24 jam, melainkan, penderitaan untuk mengakhiri semua penderitaan akan terjadi selama tiga hari dan tiga malam di dalam lubuk hati bumi.
Yesus berada “di lubuk hati bumi”, atau dalam cengkeraman musuh, selama jangka waktu tiga hari dan tiga malam – Kamis malam, Jumat malam, Sabtu malam.
Dia bangkit pada hari Minggu pagi.
Waktu Orang Yahudi
Sebelum berangkat ke masalah waktu, mari kita lihat beberapa ayat dalam Injil mana jelas menyatakan Yesus akan bangkit setelah 3 hari-atau hari ketiga. Pertama, ayat-ayat ini berbeda dan terpisah dari ayat “tiga hari tiga malam” yang kita sudah dipertimbangkan.
Dalam Markus 8:31, Alkitab mencatat, “Kemudian mulailah Yesus mengajarkan kepada mereka, bahwa Anak Manusia harus menanggung banyak penderitaan dan ditolak oleh tua-tua, imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat, lalu dibunuh dan bangkit sesudah tiga hari.”
Kemudian untuk menambahkan penekanan, “sebab Ia sedang mengajar murid-murid-Nya. Ia berkata kepada mereka: ‘Anak Manusia akan diserahkan ke dalam tangan manusia, dan mereka akan membunuh Dia, dan tiga hari sesudah Ia dibunuh Ia akan bangkit’ ” (Markus 9:31). Sebagian orang masih mencoba untuk menggunakan ayat-ayat ini untuk memperpanjang waktu Yesus di dalam kubur. Mereka merasa cerita itu masuk akal kecuali mereka menghitung waktu seperti panggilan telepon 72 jam.
Tapi melihat cara ini: Ketika bermain ping pong untuk menentukan yang melakukan serving, Anda harus memukul bola bolak-balik melewati net setidaknya tiga kali sebelum jumlah rally. Tidak peduli di mana bola di atas meja, asalkan itu melintas di atas net tiga kali. Demikian juga, jika Anda menyewa mobil selama tiga hari, beberapa agen penyewaan mengenakan biaya atas mobil per hari, bukan selama periode 24-jam. Tidak peduli berapa jam Anda mengendarai mobil-jika Anda memiliki kepemilikan untuk setiap beberapa jam saja dari satu hari, Anda membayar untuk sepanjang hari. Jadi jika Anda punya mobil pada pukul 6:00 pada hari Senin, terus sepanjang hari Selasa, dan kembali pada pukul 5:15 pada hari Rabu, Anda dikenakan biaya tiga hari penuh meskipun Anda memiliki mobil kurang dari 48 jam!
Dalam cara yang sama, orang-orang Yahudi memperhitungkan waktu sedemikian rupa bahwa jika sebuah acara menyentuh pada setiap bagian dari tiga hari, itu dianggap sebagai tiga hari acara berakhir pada hari ketiga. Yahudi juga menggunakan jam matahari untuk menjaga waktu, dan pada hari berawan itu sulit untuk mengukur waktu yang tepat dalam jam dan menit. Jika Anda tinggal di kota besar, pengawal atau penjaga akan membunyikan lonceng atau meniup tanduk untuk menandai jam. Itulah bagaimana para penulis Alkitab bisa memberitahu kita pada jam berapa Yesus disalibkan dan kemudian meninggal (Markus 15:25; Markus 15:34).
Yunus Berarti Damai
Ada banyak cara lain di mana Yunus merupakan tipe atau pertanda Kristus. Apakah Anda ingat bahwa seperti Yesus, Yunus sedang tidur di perahu di tengah-tengah badai yang mengerikan? Ketika kapten menemukan Yunus tidur, ia membangunkan penumpang tertidur itu dan berkata, “Bangunlah, berserulah kepada Allahmu, barangkali Allah itu akan mengindahkan kita, sehingga kita tidak binasa” (Yunus 1:6). Kita tidak bisa melewatkan persamaan yang mencolok dalam kata-kata ini dan orang yang para murid takut katakan kepada Yesus ketika mereka membangunkan-Nya! Pada waktu itu Yesus sedang tidur di buritan di sebuah tilam. Maka murid-murid-Nya membangunkan Dia dan berkata kepada-Nya, “Guru, Engkau tidak perduli kalau kita binasa?” (Markus 4:38,39). Yesus tidak bersedia bahwa setiap dari kita binasa, tetapi kita harus berdoa kepada-Nya untuk bangun dan menyelamatkan kita. Yesus tidak bersedia bahwa setiap dari kita binasa, tetapi kita harus berdoa kepada-Nya untuk bangun dan menyelamatkan kita. “Terjagalah! Mengapa Engkau tidur, ya Tuhan? Bangunlah! Janganlah membuang kami terus-menerus” (Mazmur 44:24; 2 Petrus 3: 9; Roma 10:13).
Hal ini juga layak disebutkan bahwa baik Yesus dan Yunus sedang tidur di bagian terendah dari kapal masing-masing (Yunus 1:5). Yesus merendahkan diri-Nya lebih dari yang lain supaya Ia meninggikan kita. Bahkan! Nama Yunus berarti “burung merpati!” yang merupakan simbol perdamaian. Yesus adalah Raja Damai (Yesaya 9:6).
Ketika Yesus sedang tidur di perahu selama badai! mereka membangunkan Dia, dan kemudian Dia membawa perdamaian kepada dilema mereka. “Ia pun bangun, menghardik angin itu dan berkata kepada danau itu: Diam! Tenanglah! Lalu angina itu reda dan danau itu menadi teduh sekali”(Markus 4:39).
Yunus Sang Korban
Yunus menginstruksikan pelaut membuangnya ke laut jika mereka ingin bertahan hidup dan memiliki ketenangan. Saya pernah bertanya-tanya mengapa Yunus tidak sukarela terjun ke laut sendiri. Namun dia telah melakukannya, para pelaut tidak akan harus mengambil tanggung jawab pribadi mengenai dirinya. Dengan cara yang sama, kita harus menerima tanggung jawab atas kematian anak Tuhan. Seperti Yesus, Yunus juga adalah korban yang bersedia. Murka Tuhan itu datang atas semua pelaut yang terkutuk, dan Yunus mengambil murka itu dengan menawarkan dirinya. Dengan cara yang sama, kita harus mengambil Yesus dan menawarkan darah-Nya sebagai pengorbanan kita untuk lulus dari kematian menjadi hidup dan memiliki ketenangan yang melampaui pemahaman.
Yesaya 53:10 mengatakan, “Tetapi TUHAN berkehendak meremukkan dia dengan kesakitan. Apabila ia menyerahkan dirinya sebagai korban penebus salah, ia akan melihat keturunannya, umurnya akan lanjut, dan kehendak TUHAN akan terlaksana olehnya” (Yesaya 53:10).
Perhatikan doa para pelaut yang diucapkan saat mereka mempersembahkan Yunus kepada alam yang mengamuk. “Lalu berserulah mereka kepada TUHAN, katanya: ‘Ya TUHAN, janganlah kiranya Engkau biarkan kami binasa karena nyawa orang ini dan janganlah kiranya Engkau tanggungkan kepada kami darah orang yang tidak bersalah, sebab Engkau, TUHAN, telah berbuat seperti yang Kaukehendaki’ ” (Yunus 1:14). Itu adalah darah Yesus yang tidak bersalah yang menutupi dosa-dosa kita (Wahyu 7:14).
Sekarang perhatikan juga kesamaan di antara doa Yunus dari perut ikan dan doa Mesias yang Daud tulis mengenai penderitaan Yesus dari atas kayu salib.
Yunus berdoa: “Telah Kau lemparkan aku ke tempat yang dalam, ke pusat lautan, lalu aku terangkum oleh arus air; segala gelora dan gelombang-Mu melingkupi aku” (Yunus 2:3).
Daud berdoa: “Selamatkanlah aku, ya Allah, sebab air telah naik sampai ke leherku!” (Mazmur 69:2).
Yunus berdoa dengan iman dari perut raksasa laut, percaya Tuhan bisa mendengarnya meskipun bukti indranya – bahwa ia tanpa harapan terpisah dari Tuhan. “Dan aku berkata, telah terusir aku dari hadapan mata-Mu. Mungkinkah aku memandang lagi bait-Mu yang kudus?” (Yunus 2: 4).
Dengan cara seperti, ketika Yesus merasakan pemisahan mengerikan dari Bapa-Nya selama penyiksaan-Nya di kayu salib, Dia berseru, “Allahku, Allahku, mengapa Engkau meninggalkan Aku?” (Markus 15:34). Kemudian dengan iman, Yesus mencapai ke Bait Suci surgawi dan berdoa, “Ya Bapa, ke dalam tangan-Mu Kuserahkan nyawa-Ku” (Lukas 23:46). Ini adalah tindakan iman yang luar biasa. Kristus menanggung rasa bersalah yang tidak dapat dimengerti dan dosa dari dunia yang hilang, dan Dia merasa pemisahan yang abadi dan buruk dari Bapa-Nya.
Lukas 11: 29-32 mencatat: “Ketika orang banyak mengerumuni-Nya, berkatalah Yesus: ‘Angkatan ini adalah angkatan yang jahat. Mereka menghendaki suatu tanda, tetapi kepada mereka tidak akan diberikan tanda selain tanda nabi Yunus. Sebab seperti Yunus menjadi tanda untuk oorang—orang Niniwe, demikian pulalah Anak Manusia akan menjadi tanda untuk angkatan ini. … Pada waktu penghakiman, orang-orang Niniwe akan bangkit bersama angkatan ini dan mereka akan menghukumnya. Sebab orang-orang Niniwe itu bertobat waktu mereka mendengarkan pemberitaan Yunus, dan sesungguhnya yang ada di sini lebih dari pada Yunus!” (Lukas 11:29-32).
Setelah Yunus keluar dari air, ia menempuh tiga hari untuk sampai ke Niniwe. Dia kemudian masuk ke kota satu setengah hari perjalanan, atau 12 jam, (Yohanes 11: 9) dan memberitakan bahwa setelah 40 hari, kota akan dihancurkan (Yunus 3: 3, 4).
Urutan waktu yang sama tiga dan satu-setengah ini diikuti oleh 40 yang ditemukan di tempat lain dalam Alkitab. Misalnya, Elia bersembunyi selama tiga dan satu-setengah tahun selama bencana kelaparan dan kemudian melarikan diri selama 40 hari dari Izebel.
Sekarang pikirkan ini! Sama seperti Yunus, Yesus muncul dari air pembaptisan dan berkhotbah kepada orang-orang Yahudi selama tiga dan satu-setengah tahun, memperingatkan bahwa dalam satu generasi (atau 40 tahun), kota dan Bait Suci akan dihancurkan (Matius 12:41). Karena bangsa Israel tidak mendengarkan dan bertobat, itu hancur. Hanya sebagian kecil dari orang-orang Yahudi menerima Dia dan siap. Mungkinkah ini terjadi lagi kepada Gereja pada saat kedatangan-Nya yang kedua?
Berikut adalah contoh lain bahwa Yunus adalah pertanda, atau tipe, Kristus: pesan pertama Yunus kepada Niniwe ketika ia datang dari dalam air adalah salah satu peringatan, yang memanggil mereka untuk bertobat. Ini juga pesan pertama Yesus setelah pembaptisan-Nya. Sejak saat itu, Yesus memberitakan: “Bertobatlah, sebab Kerajaan Sorga sudah dekat” (Matius 4:17). “Tidak! kata-Ku kepadamu. Tetapi jikalau kamu tidak bertobat, kamu semua akan binasa atas cara demikian” (Lukas 13: 3).
Yunus Dibangkitkan
Yesus mengatakan kepada kita bahwa Dia akan menjadi tanda kepada generasi-Nya dengan cara yang sama Yunus adalah pertanda kepada orang Niniwe (Lukas 11:30). Tanda prinsip Yesus kepada umat-Nya adalah kebangkitan. “Orang-orang Yahudi menantang Yesus, katanya: ‘Tanda apakah dapat Engkau tunjukkan kepada kami, bahwa Engkau berhak Engkau berhak bertindak demikian?’ Jawab Yesus kepada mereka: ‘Rombak Bait Allah ini, dan dalam tiga hari Aku akan mendirikannya kembali”. … Tetapi yang dimaksudkannya dengan Bait Allah ini ialah tubuh-Nya sendiri” (Yohanes 2: 18-21).
Seperti Yunus pergi menyusuri jalan-jalan Niniwe, ia kemungkinan besar berbagi dengan para pendengarnya kesaksian menarik dari petualangan dan kebangkitan mayanya. Tidak diragukan lagi Yunus, seperti Yesus, menanggung bekas luka dari penderitaannya. Saat ia pergi memberitakan, pakaiannya masih telah ditutupi dengan potongan-potongan rumput laut kering, dan kulitnya boleh jadi telah sangat terluka dengan bintik-bintik dikelantang, mentah dari sari pencernaan dari rakasa laut. Akui saja, Allah telah, pada dasarnya, mengangkat Yunus dari kematian yang pasti.
Hari ini, setiap orang Kristen sejati memiliki, seperti Yunus, mengalami tipe kebangkitan dan hidup baru (Roma 6: 4). Kita masing-masing dipanggil untuk pergi ke mana Tuhan mengutus kita-tanpa berkonsultasi dengan rasa khawatir kita-dan untuk memberitakan pesan belas kasihan dan peringatan. Sayangnya, ada banyak di dunia saat ini, bahkan di gereja, yang berpaling dari pesan-pesan peringatan. Mereka tidak akan percaya kecuali mereka melihat tanda-tanda dan keajaiban, penyembuhan dan mukjizat.
Tanda yang Yesus berikan kepada generasi-Nya masih berlaku saat ini. Selama tiga hari dan tiga malam, Dia mengambil hukuman melalui penderitaan dan hukuman melalui kematian. Kemudian Dia bangkit kembali dari rahang kubur. Dan yang paling penting, Yesus memberi kita Firman-Nya yang kekal untuk membimbing kita ke kerajaan. Kristus berkata, “Jika mereka tidak mendengarkan kesaksian Musa dan para nabi, mereka tidak juga akan mau diyakinkan, sekalipun oleh seorang yang bangkit dari antara orang mati” (Lukas 16:31).
Yunus dan Bangsa Israel
Penelitian ini tidak akan lengkap tanpa mempertimbangkan dimensi lain cerita Yunus. Banyak sarjana setuju bahwa Yunus juga merupakan tipe bangsa Israel. Tuhan menempatkan bangsa Israel di Tanah Perjanjian dan menempatkan mereka pada bagian paling persimpangan benua supaya mereka menjadi lentera kebenaran – suatu bangsa para imam yang menjadi terang bagi para penyembah berhala yang mengelilingi mereka kepada TUHAN. “Kamu akan menjadi bagi-Ku kerajaan imam dan bangsa yang kudus” (Keluaran 19: 6). Karena penolakan mereka untuk memberitakan Injil kepada orang kafir, Tuhan mengunjungi umat-Nya pada penawanan di Babel. Yunus menjadi tawanan karena ia menolak untuk memberitakan kepada orang-orang Niniwe. Yunus diberi kesempatan lagi, dan Israel juga diberikan pembebasan dari Babel.
Sungguh menakjubkan yang ada dalam kisah Yunus, semua orang tampaknya mendengarkan Tuhan selain Yunus. Para pelaut, angin dan gelombang, ikan, orang Niniwe dan ternak mereka, dan bahkan pohon jarak dan cacing semua taat kepada Tuhan. Semua orang dan benda taat tetapi keras kepala Yunus, yang seharusnya menjadi seorang nabi Tuhan dan namun satu-satunya yang memberontak terhadap Firman Tuhan!
Salah satu ajaran utama Yesus dan para rasul adalah bahwa “ Banyak orang akan datang dari Timur dan Barat dan duduk makan bersama-sama dengan Abraham, Ishak dan Yakub di dalam Kerajaan Sorga, sedangkan anak-anak Kerajaan itu akan dicampakkan ke dalam kegelapan yang paling gelap, di sanalah akan terdapat ratap dan kertak gigi” (Matius 8:11,12). Yunus tampaknya membenci bahwa Tuhan mendengar doa para penyembah berhala di Niniwe dan mengampuni mereka. Demikian juga, orang-orang Yahudi ingin membunuh Yesus ketika Ia berkata bahwa Tuhan mendengar doa orang kafir (Lukas 4: 25-29).
Mengapa Gereja, seperti Israel kuno, tampak begitu teledor mengenai pesan peringatan dan kasih yang kami telah diberikan? Dunia ini merindukan kebenaran;mereka  sudah siap untuk mendengarkan. Yesus berkata, “Tuaian memang banyak, tetapi pekerja sedikit” (Matius 9:37). Gereja, seperti Yunus, tidur saat badai mengumpulkan kekuatan. Orang-orang kafir pelaut berdoa, dan Yunus mendengkur. Para pengemis berbaring di gerbang, merindukan beberapa remah-remah kebenaran sedangkan perayaan Gereja, dibalut ungu. Kecuali kita membangkitkan kewajiban kita, penghakiman pasti akan datang!
Yunus, Simbol Orang yang Hilang
Saya ingin menyimpulkan dengan pesan  mendasar namun paling mendalam yang ditemukan dalam cerita Yunus. Pengalaman Yunus adalah pesan yang terhilang dan murtad itu. Orang-orang yang telah mendengar Firman Tuhan pergi ke timur, tetapi mereka berpaling dari kehendak Tuhan dan menuju ke barat, berpikir mereka akan menemukan kedamaian dari suara penyadaran dari Roh.
Tentu saja, adalah sebuah pemikiran yang konyol dengan berpikir walau sesaatpun bahwa Anda dapat bersembunyi dari Tuhan.
Ke mana aku dapat pergi menjauhi roh-Mu, ke mana aku dapat lari dari hadapan-Mu? Jika aku mendaki ke langit, Engkau di sana; jika aku menaruh tempat tidurku di dunia orang mati, di situ pun Engkau. Jika aku terbang dengan sayap fajar, dan membuat kediaman di ujung laut, juga di sana tangan kanan-Mu memegang aku” (Mazmur 139: 7-10).
Orang yang murtad mungkin tidur selama waktu menuju penghakiman, tapi badai akan datang. Tuhan mengirimkan badai untuk menyelamatkan mereka. Ini mungkin datang dalam bentuk membalikkan keuangan atau krisis kesehatan atau keluarga, tapi badai akan datang untuk mendapatkan perhatian mereka. Suatu hari, mereka akan bangun untuk menemukan mereka di kandang babi dan menjadi sadar dan berdoa. Mereka membuat perjalanan ke rumah Bapa, dan segera setelah ia melihat pendekatan mereka, Dia akan berjalan untuk menemui mereka. “Mendekatlah kepada Allah, dan Ia akan mendekat kepadamu” (Yakobus 4:8).
The classic Moby Dick, oleh Herman Melville, memiliki bab yang berjudul “The Sermon”. Dalam bab yang menarik ini, lirik indah dari nyanyian himne pelaut Inggris tua berkenaan dengan bagaimana Tuhan menyelamatkan yang terhilang dengan cara yang sama Dia menyelamatkan Yunus.
“Tulang rusuk dan kengerian di dalam paus,
Melengkung di atas saya kesuraman yang menyedihkan,
Sementara gelombang matahari terang semua Tuhan gulung,
Dan mengangkat mendalam kepada kehancuran.
‘Saya melihat perut neraka membuka,
Dengan nyeri tak berujung dan penderitaan di sana;
Yang tak satu pun kecuali mereka yang merasakan yang dapat memberitahu –
Oh, saya jatuh putus asa.
‘Dalam kesulitan hitam, saya memanggil Tuhan,
Ketika saya mungkin jarang percaya Dia milikku,
Dia menundukkan telinganya kepada keluhan saya
Tidak ada lagi paus itu mengurung saya.
Dengan kecepatan ia menerbangkan saya pada kelegaan,
Seperti pada lumba-lumba dibebankan radiasi;
Mengerikan, namun terang, bercahaya seperti petir
Wajah Tuhan Penebus saya.
‘Nyanyianku selamanya akan merekam
Kengerian itu, jam penuh sukacita itu;
Aku memberi hormat kepada Tuhanku,
Bagi-Nyalah semua rahmat dan kekuasaan.”
Pesan Yunus adalah salah satu harapan dan jalan keselamatan bagi yang terhilang. Anda mungkin merasa Anda telah menyimpang terlalu jauh dari Tuhan bagi-Nya untuk mendengar doa-doa Anda. Tapi ingat, jika Yunus dapat melontarkan doa yang sukses dari tempat terendah dan paling gelap di bumi kepada Yang Maha Kuasa di Kaabah-Nya, Anda juga dapat! “Lalu berfirmanlah TUHAN berbicara kepada ikan itu, dan ikan itu pun memuntahkan Yunus ke darat” (Yunus 2:10). Dia tidak hanya memberi Yunus kesempatan lain, tetapi Dia menyuruh pantai raksasa laut sendiri untuk menempatkan Yunus di tanah yang kokoh. Tuhan penuh belas kasihan!
Anda mungkin merasa situasi Anda suram, tetapi jika Tuhan menyelamatkan Yunus dari keadaan putus asa nya, Dia pasti bisa melepaskan Anda. Ingat juga, Tuhan menyelamatkan Yunus dan kemudian memberinya pekerjaan yang harus dilakukan. Tuhan memiliki misi dan pelayanan untuk semua orang, termasuk Anda. Kami datang kepada Yesus di dalam undangan yang besar, maka kita pergi untuk Yesus dalam komisi yang besar. Datang kepadanya kini lalu katakan, “Ini aku, Tuhan, utuslah aku” (Yesaya 6:8).
DOUG BATCHELOR
(Mungkin ada beberapa bacaan “Jonahs”, bacalah buku kecil ini. Tuhan telah memanggil Anda untuk melakukan penginjilan, tetapi Anda melarikan diri ke Tarsis pada laut badai. Tulis Fakta Menakjubkan sekarang dan bertanyalah tentang Amazing Facts College of Evangelism, Program Pelatihan Alkitab kami.)

No comments:

Post a Comment

Related Posts

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...