Tentukan sendiri jalan cerita selanjutnya.

Tentukan sendiri jalan cerita selanjutnya.
SET YOURSELF THE NEXT STORY

Ads : 1 USD forever

This blog started to be written January 11, 2015.
Advertise your products and services here.
With 1 USD then your ad posted in the article forever.
1 USD per article forever.

A story with tens of thousands of articles.

A story with tens of thousands of articles.
life and death, blessing and cursing, from the main character in the hands of readers.

Campaign : Support my book "The ultimate guide to get life on earth as in heaven."

Campaign : Support my book "The ultimate guide to get life on earth as in heaven."
Campaign started October 17, 2015 (45 days)

Your contribution to my campaign

Monday, March 12, 2018

Kesaksian Ronald Reagan

Kesaksian Ronald Reagan

===Ronald Reagan ===
Pad1972 hidupku rusak. Saya pecandu. dan kriminal.Keluargaku rusak.Isteriku memiliki berkas perceraian berkali-kali. Anak-anak takut padaku. Saya tak dapat tahan kerja terlalu lama, mental tidak stabil. Inilah bingkai sebuah kehidupan dimana saya membawah anakku berumur 6 tahun kesuatu tokoh membeli sesuatu. Saat masuk, Saya bertemu seorang pria keluar. Terjadilah pertengkaran dan sebelum sadar saya telah memukul dia dan menjatuhkannya. Dia terjatuh diatas botol-botol. Botolnya pecah dan segera dia berdiri dengan pecahan botol ditangan dan mulai menikamku. Saya mengangkat lengan kiri mencoba menghalangi, dan pecahan botol itu melukai otot diatas pergelangan tangan saya dan pusat fungsi aliran darah pada pergelangan tanganku. Saya berdarah dalam sedetik. Namun penuh amarah, benci dan dendam, Saya tetap berkelahi dan tetap mengeluarkan darah. Anak lelaki saya berteriak-teriak, dia sangat histerik. Pemilik toko 7-11 mendekatiku datang berkata bahwa jika saya tidak ke Rumah sakit, Saya akan mati karena kehabisan darah dalam beberapa menit. Jadi dia membawah saya dengan mobil saya ke RS. Saat saya masuk ruang gawat darurat,Saya pingsan.Para medik mulai bekerja, Saya dapat mendengar suara, mereka katakan, "kami tak dapat menolongnya. Dia harus ditransportasikan ke RS lain. kemungkinan akan kehilangan lengannya." Saat mereka memasukanku ke ambulans, isterisaya tiba dan ikut dengan kami. Tetapi saat mereka meninggalkan tempat parker RS, seorang para medik muda melihat wajahku, dan saya dapat merasakan betapa lemahnya saya. Dia berkata "Tuan, anda membutuhkan Yesus Kristus"
Tetapi saya tidak tahu Yesus, Saya tidak tahu apa yang dikatakannya, jadi reaksi saya adalah mengutuk. Dan dia berkata lagi, "Anda memerlukan Yesus!" Sewaktu dia berbicara padaku, saya melihat ambulans terbakar api. Saya mengirah itulah kejadian sebenarnya. Penuh dengan asap dan tiba-tiba saya bergerak didalam asap itu, seperti sebuah terowongan. Setelah beberapa waktu, keluar dari asap dan dari kegelapan itu saya mulai mendengar teriak ribuan orang. Mereka menjerit, mengeluh dan menangis. Saya melihat kebawah, terlihat seperti tanah vulkanik yang terbuka. Saya melihat api, asap dan orang-orang didalam tempat yang terbakar itu. mereka menjerit dan menangis, mereka sedang terbakar, tetapi mereka tidak terbakar habis, mereka tidak hangus. Kemudian saya mulai bergerak turun kearah tempat itu. Dia menjerit,menjerit,mengeluh dan mendesah. Terlihat seperti sedang dalam pergumulan. Sayabukan seorang Kristen saat itu, dan tidak mengetahui tentang pergumulan Rohani. Tetapi terlihat sangat menakutkan karena saya dapat merasakannya. Seperti Terang dan gelap. Dia terlihat seperti sedang bergumul melawan sesuatu. Tidak tahu apa, sekarang saya tahu dia melihat neraka, melihat kejadian di neraka. Tetapi hal yang terburuk adalah saya mulai mengenal banyak orang yang berada dalam api. Itu suatu lensa kamera yang menunjukan pada saya wajah mereka, dekat sekali. Saya dapat melihat bagaimana mereka dalam api itu, saya dapat melihat penderitaannya, sakit dan frustasi. Banyak diantara mereka mulai memanggil nama saya, dan berkata "Ronny, jangan datang ketempat ini, tak ada jalan keluar. Tak ada tempat untuk melarikan diri, tak ada jalan keluar."
Saya melihat wajah orang yang mati pada suatu kejadian pencurian, dia tertembak dan mengeluarkan darah hingga mati dipinggiran jalan. Saya melihat dua orang lagi yang mati dalam keadaan mabuk saat mengendarai mobil. Saya melihat wajah lain yang mati karena overdosis obat terlarang, saat pesta bersama. mereka menunjukan kesakitan dan penderitaan teramat sangat, tetapi saya percaya yang paling terpenting adalah kesepian. Depresi itu terlihat berat, tak ada harapan, tak bisa lari, tak ada jalan keluar dari tempat ini. Bau daging terbakar, seperti welder listrik, sangat menusuk. Dalam hidupku, Saya telah melihat orang dibunuh, ikut dalam perkelahian yang melibatkan pembunuhan. Saya telah berada dipenjara. bertumbuh dalam sebuah sekolah reformasi, di sel penjara. Anak yang dipukul tanpa belas Kasih oleh ayah yang cepat marah dan mempunyai masalah alkohol. Saya lari pada usia 12 Tahun dan merasakan tak ada apapun didunia ini yang menakuti saya. Hidupku rusak, rumah tanggaku rusak, kesehatanku rusak. Tetapi sekarang ada sesuatu yang membuatku lebih ketakutan seperti orang mati, sebab tidak mengerti hal ini. Dan saat melihat kedalam jurang, penuh api, jeritan dan ancaman, Saya terjatuh dan pingsan. Ketika membuka mataku, Saya telah berada di RS Knoxville; Tennessee bersama isteri disampingku. Ada banyak jahitan ditubuhku, lenganku terbungkus. Hampir 100 jahitan. Saya memandang wajah isteriku. Saya tidak tahu dimana saat itu, atau apa yang terjadi disekeliling. Semua yang dapat kulihat adalah apa yang baru saja terjadi.Wajahnya terlihat aneh, wajah ketakutan. Dan dia katakan, "Saya tak tahu apa yang terjadi padaku, tetapi saya telah berada disuatu tempat terburuk." Dan saya tetap mengatakan "kau telah berada di RS, kau telah berada di RS selama ini." Dan dia tetap katakan, "Tidak, Saya telah berada di tempat lain. Saya tak tahu persis dimana, tetapi terburuk, tempat
terburuk."
Saya masih dapat mendengar jeritan. Saya masih dapat mencium bau busuk. Saya masih merasakan panas, dan saya masih mendengar suara orang yang saya kenal menjerit kepadaku kembali. Saya lalui hari-hari dan berusaha keluar dari hal ini, mencoba hal itu keluar dari pikiran saya. mencoba mabuk, tak bisa mabuk. Saya coba dilempari batu, tak dapat dilempari batu, Saya telah mencoba segala sesuatu untuk menghentikan pikiran ini namun tak dapat. Suatu pagi, pada beberapa bulan kemudian, Saya pulang kerumah dimana isteriku berada. setelah mencoba mabuk, tetapi tak dapat. Saat masuk rumah saya langsung kekamar,lampu kamar menyalah. Isteriku duduk ditempat tidur, ditanganya ada buku yang masih terbuka. Dia memandangiku dan wajahnya bersinar. Dia berkata, "Ronny, malam ini saya menerimah Yesus Kristus sebagai Juruselamatku," Dia tak perlu berkata banyak, hidup kami telah dipenuhi berbagai persoalan. Dia dibesarkan di Chikago; ayahnya pelayan bar di sebelah selatan Chikago. Dia tak tahu apa-apa tentang Allah, atau Gereja atau Agama. Penderitaan diwajahnya,kerutan wajahnya yang dimiliki dari kebejatanku, kekacauan, alkoholik,dan pelaku obat terlarang. Kadang saya
harus pergi berbulan-bulan, dia bersama anak-anak tidak tahu dimana keberadaanku.Tetapi saat ini wajahnya berubah. Kerutan-kerutan itu tiada, sebuah senyuman menggantikan kepedihan dan penderitaan. Dia memandangiku dan berkata, "Yesus telah menyelamatkanku malamini. Maukah kau pergi bersamaku mendengar orang yang disebut Yesus." Saya berpikir sebentar, "Telah kucoba semua dalam hidupku, tak ada yang baik. Orang yang kucintai, isteriku, anak-anakku, aku sangat buruk pada mereka." Jadi saya setujuh pergi. Beberapa minggu kemudian pada minggu pagi, 2 November , 1972, sebelum jam 12, seoarng pelayan berdiri dan membaca Alkitab. Saya duduk pada kursi paling belakang, Saya tidak tahu apa-apa tentang Alkitab. Saya tidak tahu bagaimana bereaksi terhadap Gereja. Tetapi pelayan itu berdiri. dan membaca dari Alkitab, dan ia membaca dari Yohanes. Dia mulai membaca Firman ini "Lihatlah Anak Domba Allah yang menghapus dosa dunia." Saat dia mengatakan"Anak Domba" dia menarik perhatianku. Hal ini tak akan menarik perhatianku,dari yang lain, tetapi ia mengatakan"Anak Domba" Dia menarik perhatian orang berdosa ini yang berkeras hati. Karena sewaktu berumur 9 tahun, saya adalah anak yang miskindipegunungan timur Tennessee, dengan ayah yang hanya tahu marah, mempersalahkan dan alkoholik, tetanggaku memberikan seekor anak domba. Dan saya harus berjalan 2 mill ke halte bis sekolah. Suatu hari saya berjalan melalui halamannya dia memberhentikan saya dan berkata, "Anak aku mempunyai suatu hadiah bagimu" dan dia menunjukan anak domba ini. Saya membawah anak domba itu bersamaku, dan menjadi temanku,sahabat yang saya rasakan memiliki. Sahabat sejati, hari-hari dan minggu dia mengikutiku, dan akan datang menjemputku pada Halte bis. Dia berjalan diantara pepohonan dan ladang hanya untuk bertemu denganku. Suatu malam aku pulang kerumah, anak domba ini hilang. Saya dengar ayah saya mengutuk dan berteriak, dia bekerja pada modelmobil tua, memakai tanganya menggantikan ban mobil, cara lama. Saya coba berjalan melalui dia karena saya tidak mau di kutuk. Saya coba melewatinya, tetapi saat saya disisi mobil, Saya melihat anak dombaku dengan darah menutupi buluhnya yang putih. Ban mobil itu tertancap di tubuh anak dombaku. Anak domba mendekati mobil karena ingin tahu, dan dalam kemarahan kemabukannya, ayahku menabrakkan ban mobil pada tubuh anak domba itu. Saat lihat anak dombaku, temanku, mati, Saya mulai menjerit. Dan berlari ke hutan menjerit,"dia telah membunuh anak dombaku, membunuh anak dombaku!" Usia 9 tahun, kebencian dan kekacauan memenuhiku, mengajariku. Saat itu, Saya bukan yang dulu lagi. Pada usia 12 tahun saya lari tinggalkan rumah. Dan dalam sistim juvenille, dipenjarakan berulang kali. Tak ada rasa hormat pada kuasa apapun.Benci pada orang yang menunjukan kuasa padaku.Pada usia 15 tahun, dipenjarakan sebab pencurian mobil, mencuri. Pada 15 tahun saya dipenjara karena mencemooh; terlibat kecelakaan mobil yang membunuh beberapa orang dan yang lainnya lumpuh. Saat itu saya tertegun apakah masih ada yang terpelihara dalam hidup ini bagiku. Tetapi ketika pelayan mengatakan "Anak Domba" dia mengambil perhatianku. Dia berkata bahwa Yesus Kristus adalah Anak Domba Allah, dan Dia mati dan mencurahkan darahNya agar siapa yang mau, dapat memulai kehidupan yang baru. Dapat diampuni dan memulai lagi. Pagi itu, ku usahakan keluar dari bangunan itu, berpikir,"tak mau orang melihatku menangis. Saya tak pernah menangis sejak berusia 9 tahun. Dan tak takut apapun yang hidupdibumi ini, dan tak akan ada yang melihatku menangis." Saya berpaling hendak keluar, tetapi saya malah berjalan kearah menuju ke depan. Saya tak tahu doa orang berdosa, Saya tak tahu Jalan orang Romawi menuju keselamatan. Tetapi beginilah doa saya, "Allah, jika Engkau ada, dan Yesus, jika Engkau Anak Domba Allah, tolong, tolonglah bunuh saya atau sembuhkan saya. Saya tak mau hidup lagi, Saya bukan seorang suami, Saya bukan seorang ayah, Saya buruk." Dan di saat itu, seperti kegelapan dan kekelaman pergi meninggalkan hidupku. Kemudian air mata jatuh untuk pertama kali setelah berumur 9 tahun, aku menangis. Rasa bersalah meninggalkanku, kekacauan hidup, marah dan benci meninggalkanku. Dan Yesus Kristus menjadi Tuhan dan Juruselamatku pagi itu. Saat tak tahu apa yang harus kulakukan.Allah menyembuhkan pikiranku, ingatanku, pelaku obat terlarang; Alkohol meninggalkanku, ditahirkan.Detik itu kutahu bahwa harus menceritakan apa yang terjadi padaku. Hidupku hanyalah sisa yang tertinggal untuk menceritakan tempat yang telah kulihat, dan pengharapan Yesus untuk menyelamatkan manusia dari tempat mengerikan.

Sumber: http://sorgaitunyata.blogspot.co.id/2010/05/kesaksian-ronald-reagan.html

No comments:

Post a Comment

Related Posts

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...